Followers

Khamis, Februari 25, 2010

Salam Maulidur Rasul..

Salam.. Salam Sejahtera..

video

Saya bukanlah insan yang paling layak untuk bercerita mengenai kisah Rasulullah S.A.W. di sini.

Sempena ulang tahun kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. kita perlu muhasabah diri dengan perjuangan Rasulullah S.A.W. (setiap masa perlu muhasabah diri).

Seorang yang arif mengenai agama berkata kepada saya, "Syukri.. Rasulullah dulu tak sambut ulang tahun kelahiran baginda dengan berarak beramai-ramai bagi menyambut ulang tahun kelahiran baginda sendiri, apatah lagi meniup lilin di atas kek..".

Kini ramai dalam kalangan kita mengingati 12 Rabiulawal sebagai tarikh cuti umum. Seperti kata rakan saya, "Ramai orang akan menyambut Maulud Nabi di dalam pusat-pusat membeli-belah, panggung wayang, dan tepi pantai sebab cuti umum...disitulah mereka akan berarak beramai-ramai..". Pada saya itu adalah hak mereka.

Pokok pangkalnya adalah hati kita sendiri. Apa guna berarak beramai-ramai jika perjuangan Rasulullah S.A.W tidak dihayati. Apa guna jika hanya mahu menunjuk-nunjuk? Apa-apa pun kembali kepada niat sebenar. Hanya Allah S.W.T yang layak menilai keikhlasan seseorang.

Rasulullah dalam mengenangmu
Kami susuli lembaran sirahmu
Pahit getir pengorbananmu
Membawa cahaya kebenaran

Engkau taburkan pengorbananmu
Untuk umatmu yang tercinta
Biar terpaksa tempuh derita
Cekalnya hatimu menempuh ranjaunya

Tak tergambar tinggi pekertimu
Tidak terbalas indahnya akhlakmu
Tidak terbalas segala jasamu
Sesungguhnya engkau Rasul mulia

Tabahnya hatimu menempuh dugaan
Mengajar erti kesabaran
Menjulang panji kemenangan
Terukir namamu di dalam Al-Quran

Rasulullah kami umatmu
Walau tak pernah melihat wajahmu
Kami cuba mengingatimu
Dan kami cuba mengamal sunnahmu

Kami sambung perjuanganmu
Walau kita tak pernah bersua
Tapi kami tak pernah bersua
Allah dan Rasul sebagai pembela

Tiada ulasan:

Catat Ulasan